Untuk mengunduh kumpulan renungan “Berita Injil di Masa Adven,” klik di sini.

Baca Matius 2:1–12

Untuk siapakah Kabar Baik itu? Saat kita mendapat berbagai penawaran produk, terkadang mereka menyebut promosinya dengan sebutan istimewa untuk “teman dan keluarga.”

Beberapa hal memang terlalu bagus untuk disimpan sendiri, tetapi juga terlalu radikal untuk terbuka bagi semua orang. Pendekatan pemasaran ini menyoroti bagaimana kita dikondisikan untuk berpikir bahwa jika sesuatu eksklusif—misalnya kita berstatus orang dalam—itu berharga. Dan sebaliknya, jika sesuatu itu universal, maka tidak berharga.

Itu sebabnya kelahiran Yesus sangat revolusioner. Ini adalah kabar terbaik yang bisa diterima dunia: Tuhan datang untuk menyelamatkan umat-Nya! Tetapi keselamatan ini bukan hanya untuk orang-orang yang telah memiliki kovenan dengan Allah. Ini untuk semua orang—seluruh bangsa, di segala tempat, di setiap saat.

Kita melihat sekilas hal ini di Matius 2 dan kontras yang digambarkannya antara raja Herodes dan Mesias sejati, yaitu Yesus sang Raja. Herodes terkenal karena meraih kekuasaan melalui oportunisme politik dan kebrutalan. Ketika tersiar kabar bahwa raja orang Yahudi baru dilahirkan di Betlehem, Herodes melakukan segala upaya—termasuk membunuh bayi-bayi yang tak bersalah (ay. 13-18)—untuk melindungi kekuasaannya.

Kisah Herodes adalah tentang naik ke tampuk kekuasaan, namun kisah Yesus justru tentang turun dari kekuasaan. Di sana, di palungan itu, ada Pribadi yang “tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,” yang “mengosongkan diri-Nya” bagi kita (Flp. 2:6-7). Herodes berbohong dan membunuh untuk menyingkirkan orang-orang, namun Yesus sejak awal kehidupan-Nya justru mendekatkan orang-orang kepada-Nya.

Dan itu bukan hanya beberapa orang saja, atau hanya umat Allah saja. Matius memberitahukan tentang orang Majus—para astrolog atau filsuf atau orang bijak—yang datang dari jauh, membawa persembahan untuk Anak ini. Penyembahan kepada Mesias Israel oleh orang-orang non-Yahudi ini, saat mereka sujud di hadapan-Nya, menandakan luasnya cakupan janji Allah.

Anak itu, yaitu Kristus, akan menjadi “terang untuk bangsa-bangsa” agar “keselamatan yang dari pada-Ku sampai ke ujung bumi” (Yes. 42:6; 49:6). Dalam gambaran masa kecil Yesus ini, kita melihat jangkauan global dari Injil: “Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu” (Yes. 60:3).

Terlepas dari segala upaya Herodes untuk merebut kekuasaan duniawi, hanya ada satu Raja yang dalam nama-Nya setiap lutut akan bertelut (Flp. 2:10). Hanya satu Pribadi yang pemerintahan-Nya adalah Kabar Baik, bukan bagi beberapa orang, melainkan bagi semuanya. Tuhan memerintah—biarlah bumi bersukacita! Datang dan sembahlah Yesus, sang Raja!

Glenn Packiam adalah seorang pendeta senior di New Life Church, Colorado Springs. Buku-buku dia di antaranya Worship and the World to Come dan The Resilient Pastor (Februari 2022).

Diterjemahkan oleh: Maria Fennita S.

[ This article is also available in English español Português Français 简体中文 한국어 繁體中文, and русский. See all of our Indonesian (Bahasa Indonesia) coverage. ]

Buletin-buletin gratis

Buletin-buletin lainnya