Jump directly to the Content

News&Reporting

Adakah Kaum Pentakosta terlalu membesarkan diri?

Lebih dari seperempat gereja secara global berada di bawah label yang baru dan diperdebatkan: "Kekristenan yang diperlengkapi dengan Kuasa Roh."
Adakah Kaum Pentakosta terlalu membesarkan diri?

"Apakah kamu Pentakosta?"

Todd Johnson, co-direktur Pusat Studi Kristen Global di Gordon-Conwell Theological Seminary, tidak dapat menempatkan sama sekali umat Kristen dari Cina yang ia temui di sebuah konferensi di Afrika Selatan. Secara teologis, mereka terlihat Pentakosta, jadi dia menanyakan akan hal ini.

Mereka menjawab: "Sama sekali tidak."

"Apakah kamu berbicara dalam bahasa roh?" Tanya Johnson.

"Ya Tentu saja."

“Apakah Anda percaya kepada baptisan Roh Kudus?”

"Ya Tentu saja."

"Apakah Anda mempraktikkan karunia Roh, seperti penyembuhan dan nubuat?"

"Ya Tentu saja."

Johnson mengatakan bahwa di Amerika Serikat, hal-hal ini adalah beberapa ciri khas Pentakosta. Tapi mungkin hal ini berbeda di Cina. Mengapa tidak menggunakan istilah ini?

"Oh, ada seorang pengkhotbah Amerika di radio yang disorot sampai ke Cina," Orang Kristen Cina ini menjelaskan. "Dia seorang Pentakosta, dan kami tidak seperti dia."

Memberikan nama sebutan bisa menjadi agak rumit. Apa sebutan Anda untuk seorang Pentakosta yang tidak menyebut dirinya Pentakosta? Pertanyaan ini terdengar seperti berteka-teki, tetapi ini merupakan tantangan yang nyata bagi para sarjana bahasa. Mereka telah berusaha keras selama bertahun-tahun untuk menetapkan istilah terbaik untuk gerakan orang Kristen yang luas dan beragam yang menekankan hubungan orang percaya secara individu dengan Roh Kudus dan yang berbicara tentang kepenuhan Roh, baptisan Roh, atau kuasa Roh.

menurut laporan terbaru dari Pusat study Kekristenan Global, secara global, gerakan ini mencakup 644 juta orang, sekitar 26 persen dari seluruh orang Kristen. Penelitian ini dilakukan dengan bekerja sama bersama Universitas Oral Roberts, yang dikenal sebagai salah satu penginjil Pentakosta yang paling terkenal di abad ke-20, yang dibagikan di konferensi Empowered21, menampilkan 70 pembicara seperti Bill Johnson dari gereja Bethel dan pemimpin Assemblies of God George Wood. Konferensi, yang awalnya akan diadakan di Yerusalem, dilaksanakan secara online di mulai pada hari Minggu [Mei 31].

Image: CSGC / Christianity Today

Laporan ini merupakan langkah awal analisis demografis yang komprehensif dari kelompok Kristen yang hampir mendekati 20 tahun. Temuan ini nantinya akan banyak dikutip oleh para sarjana bahasa dan jurnalis yang berusaha memahami orang-orang Kristen ini, terutama karena mereka berdampak pada tempat-tempat seperti Qatar, Kamboja, dan Burkina Faso, di mana jumlah mereka bertumbuh dengan pesat, dan tempat-tempat seperti Zimbabwe, Brasil, dan Guatemala, di mana sekarang ini mereka merupakan lebih dari setengah dari keseluruhan orang Kristen.

Dalam debat tentang apa yang disebut dengan gerakan — yang telah dijuluki "Pentakostalisme global," "Pentakosta / Karismatik," dan "pembaharuan" — Todd Johnson dan rekan penulis dan co-direktur Gina Zurlo mengusulkan opsi nama lain yaitu: Kekristenan yang diperlengkapi Kuasa Roh.

"Nama sebutan ini telah menjadi masalah menahun," kata Johnson kepada Christianity Today . “Salah satu hal pertama yang kami tanyakan adalah apakah kesamaan dari semua kelompok ini. Ternyata kesamaannya adalah tentang baptisan Roh Kudus. Orang-orang berbicara tentang dipenuhi dengan Roh Kudus dan istilah yang lebih lama menyebutkannya 'kepenuhan Roh.' Tetapi banyak kelompok yang menekankan tentang diberi kuasa.”

Seperti yang diungkapkan oleh orang Kristen Cina tersebut, “Pentakosta” dikaitkan dengan gereja-gereja Amerika, kata Johnson, seperti Sidang Jemaat Allah dan Gereja Tuhan Dalam Kristus. Istilah ini menunjukkan sebuah koneksi pada kebangkitan Azusa Street multiras di Los Angeles pada tahun 1906, di mana Los Angeles Times melaporkan "sekte fanatik baru yang membebaskan diri" dengan "bahasa lidah yang aneh." Istilah "Karismatik" terhubung dengan gerakan pembaharuan yang dimulai pada tahun 1960-an dan tahun 1970-an, di mana orang-orang Kristen menerima baptisan Roh Kudus namun kebanyakan masih tetap di dalam denominasi mereka sendiri — terutama gereja Anglikan dan gereja Katolik.

Tetapi ada banyak kelompok lain yang independen dari denominasi besar dan tidak terhubung pada sejarah Amerika di Azusa Street. Mereka juga menekankan Kuasa Roh Kudus dan pentingnya pengalaman baptisan Roh, namun mereka tidak benar-benar “Karismatik” atau “Pentakosta” dengan cara yang sama.

Image: CSGC / Christianity Today

“Bertanya kepada banyak kelompok, 'Apakah Anda percaya atau mempraktikkan baptisan Roh Kudus?' ini adalah sebuah pertanyaan yang sangat baik, ”kata Johnson. "Apa yang kami temukan pada akhirnya adalah bahwa pertanyaan tentang baptisan sampai pada sebuah kesamaan."

Tidak semua sarjana bahasa yakin dengan istilah baru ini. Beberapa dari mereka bahkan tidak berpikir bahwa satu nama sebutan dapat berlaku untuk sebuah gerakan yang begitu beragam.

"Adalah Sulit untuk memakukan Jell-O ke dinding," kata Daniel Ramírez, seorang profesor agama di Universitas Claremont Graduate dan penulisMigrating Faith: Pentakostalisme di Amerika Serikat dan Meksiko di Abad ke-20.

Ramirez mengatakan bahwa kekuatan Pentakostalisme adalah bahwa orang-orang dapat mengambilnya dan menjadikannya sebagai milik mereka. Hal ini mudah beradaptasi, portabel, dan regeneratif. Seorang lelaki pribumi Meksiko, misalnya, menerima karunia Roh Kudus pada kebangkitan Azusa Street dan hal ini dicatat melalui seorang penerjemah yang berterima kasih kepada orang-orang di gereja tersebut. Tetapi kemudian orang ini pergi, kata Ramirez, dan tidak ada seorang pun di Azusa Street yang memiliki kendali atas teologi orang ini atau wewenang atas bagaimana dia membagikan pengalaman religius itu dengan orang lain ketika dia pergi dari gereja tersebut.

"Bagian inilah yang membuatnya menjadi menarik," kata Arlene Sánchez-Walsh, seorang profesor studi agama di Universitas Azusa Pacific dan penulisPentakosta di Amerika . “Hal ini Sudah beragam sejak dari awal mulanya. Anda mencari istilah umum yang tidak jelas dan luas, dan saya menggunakan 'Pentakosta' untuk merekatkan kembali ke asalnya, tetapi kemudian saya ingin agar orang berpikir dua kali tentang asal-usul gerakan tersebut. Pentakostalisme tidak dimulai di satu tempat, apakah itu di Azusa Street atau kebangkitan di Wales atau di India, dan oleh karenanya hal ini menjadi selalu beragam.”

Satu nama sebutan juga dapat menyiratkan bahwa orang Kristen yang berbeda sesungguhnya lebih erat terkait daripada yang sebenarnya, kata Anthea Butler, seorang profesor studi agama di Universitas Pennsylvania dan penulisWomen in Church of God in Christ.

Menyatukan orang-orang secara lintas tradisi dan budaya, Anda akan berisiko mengaburkan perbedaan historis dan teologis antara kelompok Katolik yang berbicara dalam bahasa roh, Gereja Vineyard yang mempraktikkan manifestasi Roh Kudus yang Tertawa, dan Celestial Church of Christ yang menekankan kemurnian dan nubuatan.

Image: CSGC / Christianity Today

"Anda menyebutkan 'Kuasa Roh' dan seorang Pentakosta dari zaman dulu akan mengatakan 'Yah, Roh itu bisa saja setan,'" kata Butler. “Dan tidak ada yang akan mengundang seorang pendeta Katolik ke sebuah gereja Karismatik di Nigeria kecuali jika itu untuk acara pengusiran setan. Anda tidak bisa begitu saja memampatkan perbedaan teologis dan meratakan sejarah."

Konferensi Empowered21, yang dimulai pada hari Minggu Pentakosta, telah mengadopsi label “Diperlengkapi kuasa Roh”. Beberapa pengembangan dari gerakan ini tercermin dalam susunan konferensi : para Injili Amerika seperti pendeta gereja besar Chris Hodges dan ketua dewan Hobby Lobby Mart Green berbagi panggung virtual dengan Cindy Jacobs, bagian dari New Apostolic Reformation, dan Todd White, seorang Pendeta Word of Faith, selain para pemimpin dari Asia dan Afrika.

APapun istilah yang dipakai akan menyatukan beberapa orang dan memberi dorongan bagi yang lainnya, menurut Cecil M. Robeck, seorang profesor sejarah gereja di Fuller Theological Seminary. Robeck telah menjadi bagian dari dialog ekumenis sejak tahun 1984 dan berfikir bahwa istilah "Kristen yang diperlengkapi oleh Kuasa Roh" dapat membantu beberapa orang percaya melihat kesamaan mereka. Namun hal ini juga akan membangun sebuah tembok di mana seharusnya mereka tidak perlu ada.

"saya mengkhawatirkan tentang garis yang dibuat," kata Robeck. “Saya ingin mengetahui: Apakah kita memiliki masa depan ekumenis bersama? Saya ingin agar orang-orang mengalami Roh Kudus, tetapi saya juga tidak ingin mengatakan bahwa mereka harus melompati berbagai rintangan untuk bisa berbicara dengan saya.”

Johnson tidak terpengaruh akan kritik tersebut. Dia tidak berpikir bahwa "orang Kristen yang diperlengkapi kuasa Roh" adalah istilah yang sempurna, tetapi dia akan berpendapat bahwa "istilah tersebut sama bagusnya dengan yang lain."

"Kami menggunakan istilah 'pembaharuan' untuk sementara waktu," kata Johnson, "tetapi kami memutuskan itu adalah sebuah neologisme, dan kami berpikir, 'Yah, kami ingin menggunakan sesuatu yang lebih alami.' ... Jika Anda mencoba untuk menemukan apa kesamaan yang dimiliki semua kelompok ini, maka 'Diperlengkapi oleh Kuasa' bukanlah pilihan yang buruk, tetapi juga bukan menjadi yang satu-satunya.”

Sebuah Studi baru, memperkenalkan Kekristenan yang Diperlengkapi Kuasa Roh, akan tersedia secara luas pada bulan September. Yang memprediksikan pada tahun 2050, jumlah orang Kristen yang diperlengkapi Kuasa Roh akan tumbuh melebihi dari 1 miliar, sekitar 30 persen dari keseluruhan orang Kristen. Tetapi ketika mendekati satu dari setiap tiga orang Kristen yang mempraktikkan baptisan Roh, para sarjana bahasa kemungkinan masih akan memperdebatkan apa panggilan sebutan mereka.

“Argumen ini akan selalu terjadi,” kata Nimi Wariboko, seorang teolog Pentakosta di Universitas Boston. “Apa yang mereka coba tangkap adalah pergerakan Roh. Orang Amerika sering menginginkan istilah yang mengingatkan orang-orang bahwa tali pusar kehidupan berpusat ke Barat. Tetapi esensinya bukanlah asal geografis. Esensinya bukanlah sejarah dan esensinya bukanlah doktrin dan esensinya bukanlah jumlah. Itu adalah Roh. Dan Roh bergerak."

Read These Next

close