Jump directly to the Content

News&Reporting

Dalam Lembaga RZIM, Para Staf Mendorong Pimpinan Mereka untuk Bertanggung Jawab atas Skandal yang Terjadi

Ravi Zacharias telah membangun reputasi yang tidak kenal takut dalam mengejar kebenaran. Namun sekarang, lembaga pelayanan yang ia dirikan sedang bergulat dengan akuntabilitas mereka di tengah “budaya loyalitas yang beracun.”
|
English
Dalam Lembaga RZIM, Para Staf Mendorong Pimpinan Mereka untuk Bertanggung Jawab atas Skandal yang Terjadi
Image: Illustration by Mallory Rentsch / Source Images: Google Maps / Portrait Courtesy of RZIM

Dari dalam Ravi Zacharias International Ministries (RZIM), para staf selama berbulan-bulan bertanya-tanya apakah lembaga apologetika terbesar di dunia bersedia untuk mengatakan yang sebenarnya tentang pendirinya yang terkenal itu.

Pada bulan-bulan terakhir tahun 2020, beberapa orang mendorong para pemimpin senior untuk mengakui kebenaran rincian tuduhan yang ditujukan kepada Ravi Zacharias setelah kematiannya, yang menunjukkan kepedulian mereka terhadap korban pelecehan seksual, dan bertanggung jawab atas budaya korporat yang memprioritaskan legasi Ravi Zacharias di atas segalanya.

Kemudian, beberapa hari sebelum Natal, RZIM secara resmi mengakui bukti substansial bahwa Zacharias melecehkan banyak wanita secara seksual. Putri Zacharias, CEO RZIM Sarah Davis, berjanji akan merilis hasil lengkap dari penyelidikan independen yang sedang berlangsung.

Namun perselisihan internal masih bergolak di dalam RZIM. Beberapa anggota staf berpendapat bahwa pelayanan global bernilai 36 juta dolar—yang dibangun di atas reputasi almarhum sebagai seorang pembela iman dan kebenaran—bisa menjadi model dalam menangani skandal atau bisa menjadi contoh lain dari sebuah institusi yang mempertahankan kekuasaannya dengan mengorbankan kesaksian kristianinya.

Awalnya staf RZIM mendengar bahwa tuduhan terhadap Zacharias adalah serangan tak berdasar yang dirancang untuk merusak pelayanan mereka. Namun beberapa orang mulai secara terbuka menolak narasi itu—awalnya di dalam lembaga, kemudian di depan umum. Para pimpinan senior RZIM dan anggota dewan (yang namanya tidak dipublikasikan) sekarang menghadapi tekanan dari dalam pelayanan tersebut untuk memperlihatkan komitmen yang baru terhadap akuntabilitas.

“Saya pikir kami membutuhkan permintaan maaf seutuhnya dan transparansi secara menyeluruh,” kata Max Baker-Hytch, pembicara RZIM yang juga mengajar filsafat di Universitas Oxford, kepada CT. “Saya khawatir kami tidak benar-benar mengakui keterlibatan secara korporat dan budaya loyalitas yang beracun.”

Ketika CT melaporkan pada bulan September bahwa Zacharias telah berulang kali mengekspos tubuhnya, bermasturbasi, dan meraba-raba tubuh wanita yang bekerja pada dua spa di area Atlanta-yang ia miliki bersama rekannya, lembaga RZIM pada awalnya menanggapi—seperti tuduhan sebelumnya—dengan menolak mentah-mentah semua tuduhan itu. Meskipun organisasi tersebut mengatakan kepada CT bahwa mereka akan menyewa firma hukum untuk menyelidiki klaim-klaim tersebut, dalam pernyataan yang sama RZIM menganggap semua klaim tersebut palsu.

Pernyataan RZIM pada 23 Desember, yang merangkum temuan awal dari penyelidikan pihak luar, menandai pertama kalinya lembaga tersebut mengakui pelanggaran seksual yang telah dilakukan oleh pendirinya, yang meninggal pada Mei di usia 74 tahun. Selama lima dekade pelayanannya, ia tumbuh menjadi seorang apologet Kristen yang paling terkenal di dunia.

Anggota staf mulai angkat bicara

Menurut tanggapan awal RZIM terhadap laporan dari CT, “keluarga dan rekan tim pelayanan Ravi Zacharias”—sebuah kelompok yang mencakup beberapa ratus pembicara dan anggota-anggota staf di lebih dari selusin kantor di seluruh dunia—tahu bahwa tuduhan itu tidak benar berdasarkan pengalaman pribadi mereka dengan Zacharias.

Namun, pada pertemuan semua staf secara daring pada pertengahan Oktober, pembicara RZIM Sam Allberry, yang memimpin kebaktian di sisi kuburan Zacharias, bertanya mengapa “rekan tim pelayanan” dimasukkan dalam penyangkalan resmi. Mereka belum pernah diajak berkonsultasi sebelum pimpinan membuat pernyataan tak bertanda tangan yang menyangkal klaim tersebut.

“Mengapa Anda memasukkan saya dalam penyangkalan itu?” kata Allberry, menurut orang-orang yang hadir dalam pertemuan tersebut. “Terus terang, saya memercayai para wanita ini dan mendapati bahwa tuduhan mereka dapat dipercaya.”

Orang-orang lain di RZIM—dari staf kantor pusat Atlanta hingga para apologet papan atas—juga mulai berbicara, karena diyakinkan oleh laporan di CT dan majalah World bahwa tuduhan itu serius dan dapat dipercaya.

Suara vokal dari kelompok ini semakin lantang menolak narasi resmi lembaga tersebut, pertama dengan pertanyaan-pertanyaan selama rapat staf, kemudian dilanjutkan dengan surat kepada pimpinan dan dewan, dan akhirnya dengan pernyataan publik ketika merasa pendapat mereka tidak ditanggapi secara serius.

“Saya memercayai para wanita yang telah maju dan membuka diri,” kata Amy Orr-Ewing, wakil presiden senior RZIM dan apologis wanita RZIM penuh waktu pertama, kepada CT. “Saya sangat berduka atas apa yang digambarkan oleh orang-orang pemberani ini dan keberanian yang mereka butuhkan untuk mulai mengungkapkan cerita mereka.”

Selama tiga bulan terakhir, CT telah mewawancarai tujuh orang pembicara RZIM serta dua mantan pembicara dan staf RZIM di lima negara. CT juga telah meninjau lebih dari selusin dokumen internal dan catatan rinci dari beberapa pertemuan, yang mengungkapkan rasa frustrasi dan tekanan yang semakin meningkat ketika para anggota staf berusaha untuk menuntut pengakuan penuh atas apa yang mereka lihat sebagai kegagalan institusional. Sejumlah rekan tim pelayanan percaya bahwa kesalahan tidak hanya terletak pada Zacharias, tetapi juga pada pejabat tinggi lembaga tersebut yang mendukung suatu budaya yang memungkinkan Zacharias melecehkan wanita tanpa takut ditantang dan mendorong pengabaian tuduhan terhadapnya.

Upaya tersebut dapat menyebabkan perubahan signifikan pada lembaga pelayanan ini, setelah perilisan laporan investigasi yang lengkap. Diskusi internal tentang perubahan nama dan mengubah citra lembaga juga sudah didiskusikan. Sementara itu, Zacharias Trust, RZIM cabang Inggris, secara resmi menyerukan “komitmen untuk mereformasi secara radikal tata kelola, kepemimpinan, dan akuntabilitas organisasi RZIM.”

Setelah tuduhan-tuduhan itu muncul, Davis dan presiden Michael Ramsden berulang kali meyakinkan anggota staf bahwa mereka tidak akan menutupi apa pun. Mereka mengatakan bahwa mereka juga ingin kebenaran sepenuhnya diungkapkan sehingga lembaga pelayanan ini dapat melangkah maju.

“Doa saya adalah agar kebenaran tentang masalah ini akan dapat diketahui,” kata Davis dalam pernyataan tertulis kepada CT pada Selasa malam. “Saya terus mendoakan hal ini dan ketika penyelidikan selesai, kami bermaksud untuk menangani tuduhan-tuduhan di masa lalu dan sekarang, untuk memohon pengampunan jika diperlukan, untuk mengupayakan pemulihan jika diperlukan. Kami hanya meminta kesabaran sampai penyelidikan selesai sehingga kami dapat melakukan hal-hal ini semaksimal mungkin.”

Publikasi dari laporan pendahuluan tim investigasi luar dan pengakuan resmi RZIM atas bukti pelecehan seksual menunjukkan bahwa lembaga tersebut akan menanggapi tuntutan-tuntutan itu dengan lebih serius dari sebelumnya.

“Saya sangat berharap keputusan kami untuk merilis laporan sementara sebelum Natal—pembaruan sederhana dari Miller & Martin—menunjukkan keinginan kami akan transparansi. Tentu, itu adalah laporan awal yang merugikan dan sebenarnya kami tidak berkewajiban untuk merilisnya,” tulis Davis.

Namun, pernyataan resmi tersebut tidak mengakui tanggung jawab apa pun secara korporat. Para anggota tim yang peduli berharap dengan memberikan tekanan, mereka dapat mendorong RZIM untuk berkomitmen lebih mendalam dan lebih luas pada perubahan budaya.

Tekanan yang dilakukan bersama itu “dapat menyelamatkan lembaga pelayanan ini jika mereka bisa bekerja sama dengan orang-orang di atas,” kata L.T. Jeyachandran, mantan direktur eksekutif RZIM cabang Asia-Pasifik dari 2001 hingga 2012. “Saya tidak tahu apakah itu bisa terjadi karena pengkultusan pribadi. Budaya RZIM adalah pemujaan dan kesetiaan yang tidak diragukan lagi. Anda memuji Ravi sepanjang waktu dan tidak pernah meminta pertanggungjawabannya.”

Pemeriksaan baru atas skandal-skandal masa lalu

Krisis terbaru ini telah mendorong para anggota staf untuk meninjau kembali skandal sebelumnya. Tiga insiden telah mengguncang kepercayaan anggota staf pada Zacharias dan kepemimpinan RZIM dalam beberapa tahun terakhir. Pertama, Zacharias dituduh selama bertahun-tahun mengklaim gelar akademis yang tidak ia miliki. Lalu, pada 2017, dia dituduh meminta foto-foto dan pesan-pesan yang eksplisit secara seksual dari seorang pendukung. Dan beberapa bulan setelah kematiannya, CT melaporkan tuduhan bahwa dia telah melakukan pelecehan seksual terhadap beberapa terapis pijat yang dia pekerjakan.

Sebelumnya, para staf menerima penjelasan dan penyangkalan resmi dari RZIM. Kadang-kadang para pemimpin mengingatkan mereka akan reputasi Zacharias, mengatakan, “Tetapi itulah Ravi,” untuk menunjukkan bahwa dia tidak tercela. Pada lain waktu, anggota staf memberi tahu CT, Zacharias dan pemimpin senior lainnya akan mengklaim bahwa orang luar mengarang rumor keji dan melancarkan serangan palsu karena pekerjaan baik yang Zacharias lakukan dalam mengabarkan Injil. Setelah tuduhan yang terakhir, menjadi semakin sulit untuk menerima penjelasan-penjelasan ini.

“Setiap masalah Ravi telah mengingatkan orang-orang tentang masalah sebelumnya dan memaksa mereka untuk memeriksanya kembali,” kata Baker-Hytch. “Tuduhan baru ini telah menjadi titik balik. Ini seperti ‘pukulan ketiga (strike three).’”

Saat Baker-Hytch dan para rekan tim lainnya di Inggris, Kanada, Australia, Spanyol, Afrika Selatan, dan Amerika Serikat mulai berpikir bahwa tuduhan-tuduhan baru terhadap Zacharias mungkin benar, mereka juga mempertanyakan cara para pemimpin RZIM menyikapi skandal sebelumnya.

Menurut pengakuan mereka, lembaga pelayanan apologetika—yang berkomitmen pada “pencarian kebenaran yang tak kenal takut”—tampaknya pada saat-saat penting justru menyembunyikan informasi dari staf, memalsukan fakta agar lebih menguntungkan Zacharias, dan memprioritaskan perlindungan reputasi pendiri di atas segalanya.

Kredibilitas dari tuduhan baru ini membuat mereka harus memeriksa dengan cermat pernyataan RZIM tentang penyelesaian gugatan Zacharias tahun 2017 dengan wanita yang mengatakan bahwa dia merayu dan membujuknya untuk mengirim pesan yang eksplisit secara seksual.

Baker-Hytch ingat bahwa kepemimpinan RZIM mengatakan para anggota dewan telah meninjau “semua email” dan pertukaran teks antara Zacharias dan wanita itu. Baker-Hytch kemudian mengetahui dari salah satu anggota dewan dan penasihat luar bahwa mereka hanya meninjau beberapa korespondensi—sekumpulan pesan yang dipilih dan dicetak. Dewan tersebut membebaskan Zacharias dari semua kesalahan, tanpa mereka pernah memiliki akses ke semua korespondensi, kata Baker-Hytch.

Ketika dia bertanya tentang perbedaan fakta tersebut, pimpinan RZIM mengatakan kepada Baker-Hytch bahwa “semua korespondensi” berarti “segala sesuatu yang ada dan yang beredar.”

“Ketika saya dapat memeriksa fakta pernyataan yang dibuat oleh pimpinan, kenyataan itu benar-benar mengganggu saya,” kata Baker-Hytch.

Anggota staf juga diberitahu bahwa gugatan itu “dibatalkan,” hanya untuk kemudian mengetahui bahwa itu telah diselesaikan dengan pembayaran sekitar $250.000, menurut empat orang di dalam RZIM. Ketika mereka mengeluh bahwa istilah “dibatalkan” itu menyesatkan, mereka diberitahu bahwa detilnya tidak dapat didiskusikan karena perjanjian kerahasiaan antara kedua pihak, meskipun RZIM bukan salah satu pihak dalam perjanjian tersebut.

Lori Anne Thompson, yang menyatakan dirinya sebagai korban dalam kasus ini dan meminta untuk dibebaskan dari perjanjian kerahasiaan, mengatakan kepada CT bahwa dia tidak dihubungi oleh RZIM selama peninjauan awal korespondensi Zacharias atau selama penyelidikan yang sedang berlangsung. Dia mengatakan pelecehan yang dia derita jauh melampaui foto-foto yang disebut Zacharias “tidak diminta/diberikan dengan sukarela.” Para anggota staf yang meyakini tuduhan-tuduhan Thompson, meminta RZIM untuk meninjau bagaimana lembaga menangani klaim tersebut dan menuntut pimpinan yang terlibat menutupi kebohongan Zacharias.

Rekan satu tim lainnya menyebut adanya inkonsistensi dalam tanggapan Zacharias terhadap gugatan tersebut. Ia berkata bahwa dia melindungi pernikahannya dengan mengikuti “Aturan Billy Graham” dan tidak pernah menghabiskan waktu berdua dengan wanita yang bukan istri atau putrinya. Tetapi itu tidaklah benar.

“Dia pernah berdua dengan banyak wanita yang bekerja sebagai staf,” kata Carson Weitnauer, seorang anggota staf lama yang bekerja di kantor Atlanta sampai dia mengundurkan diri dari RZIM pada hari Senin setelah menerbitkan sebuah esai di Christian Post tentang bagaimana ia kehilangan kepercayaan terhadap Zacharias. “Mereka bertemu di kantornya untuk mengerjakan proyek-proyek.”

Tidak ada yang menuduh bahwa terjadi sesuatu yang tidak pantas antara Zacharias dan para wanita di staf RZIM, tetapi sekarang, anggota-anggota staf bertanya mengapa dia berbohong tentang berdua dengan wanita—dan mengapa pimpinan membiarkan dia salah dalam menyatakan kebenaran. Dalam satu rapat staf, seorang asisten menunjukkan bahwa orang-orang dalam kepemimpinan sebenarnya mengetahui bahwa ini adalah pernyataan yang salah ketika Zacharias mengatakannya.

“Pesan kepemimpinan kepada kami adalah ‘Kami tidak bercela. Kami akan mencari tahu apa yang terjadi. Percayailah kami,’” kata Weitnauer kepada CT. “Sangat jelas orang seperti apa Ravi itu. Jelas ada banyak keterlibatan dalam organisasi ini.”

‘Kami lupa bahwa dia hanya seorang pria’

Dalam pertemuan semua staf yang diadakan antara awal Oktober dan libur Natal di tahun 2020, para pemimpin puncak mengecam media-media yang melaporkan tuduhan tersebut, berspekulasi tentang kemungkinan konspirasi yang rumit untuk menyerang reputasi Zacharias, berdoa melawan kekuatan iblis, dan meminta staf untuk mempercayai mereka dan firma hukum yang mereka sewa.

Dalam pertemuan kebaktian staf sebelum Natal, Margie Zacharias—janda Ravi dan kepala bagian budaya di RZIM—meyakinkan semua orang bahwa para donatur pelayanan “memberi tahu kami dengan lantang dan jelas bahwa mereka masih bersama kami,” menurut banyak orang yang hadir. Dia juga menggunakan kesempatan itu untuk memuji suaminya karena telah menjadi teladan yang baik dan “seorang pria yang dipenuhi dengan Roh Allah.”

Anggota keluarga lainnya membuat pernyataan publik yang menyerang mereka yang mengkritik Zacharias.

“Untuk beberapa alasan aneh, kita sepertinya ingin orang terjatuh. Mungkinkah itu membuat kita merasa lebih baik tentang diri kita sendiri?” tulis Robert “Drew” McNeil, mantan suami putri Zacharias- Naomi-dan mantan direktur RZIM Academy, di Twitter pada pertengahan Oktober. “Seorang pria yang telah menjalani kehidupan yang berintegritas selama 74 tahun, dan orang-orang akan tetap percaya pada kebohongan yang sepenuhnya tidak sesuai dengan dirinya. Orang yang tidak mengenalnya mungkin akan memercayai kebohongan itu—tetapi tidak bagi mereka yang mengenalnya dengan baik.”

Kesan defensif tersebut tampaknya tidak membatasi lingkup investigasi yang dilakukan oleh firma hukum Miller & Martin. Laporan sementara para penyelidik mengatakan bahwa “kami diberikan keleluasaan dan kewenangan yang luas untuk menelusuri petunjuk-petunjuk tentang perilaku seksual yang tidak senonoh lainnya yang mungkin muncul, dan persis itulah yang telah kami lakukan.”

Lynsey Barron, penyelidik utama, mengatakan bahwa tim tersebut telah mewawancarai “lusinan saksi”, termasuk “banyak terapis pijat” yang “telah berbicara dengan jujur dan sangat detil.” Para penyelidik melaporkan mewawancarai sumber lain yang juga membenarkan dan menguatkan tuduhan pelecehan seksual.

Tim tersebut mewawancarai Anurag Sharma, salah satu pemilik spa di area Atlanta yang mengatakan bahwa dia adalah teman lama dan pengagum Zacharias. Wawancara berlangsung sekitar empat jam di kamar hotel Atlanta, dengan dua penyelidik mengajukan pertanyaan secara langsung dan dua orang mengawasi lewat Zoom, demikian yang dikatakan Sharma kepada CT. Dalam rekaman wawancaranya yang dibagikan dengan jurnalis independen Julie Roys, Sharma mengatakan bahwa Zacharias memintanya untuk menghancurkan bukti pelecehan seksual kepada seorang terapis pijat pada tahun 2010.

Para penyelidik juga telah memeriksa perjalanan pribadi dan bisnis Zacharias untuk menyelidiki potensi pelanggaran di luar negeri. Dan mereka telah mewawancarai beberapa anggota staf RZIM dalam sesi berjam-jam, menanyakan tentang sejarah pribadi Zacharias, jadwal perjalanannya yang ekstensif, serta budaya dalam dewan dan kepemimpinan.

Rekan-rekan tim yang mendorong pertanggungjawaban penuh di RZIM mengatakan bahwa mereka dengan cepat diyakinkan bahwa penyelidikan tersebut akan menjangkau lebih jauh dan menyeluruh. Mereka menduga laporan akhir Miller & Martin akan “mengerikan”.

Pertanyaannya, kata mereka, apakah RZIM akan bertanggung jawab baik karena ketidaktahuan mereka tentang pelecehan tersebut dan gagal menawarkan pertanggungjawaban, atau mengetahuinya dan menutupinya.

“Beban sepenuhnya dari hal ini sekarang terletak pada dewan dan pimpinan RZIM yang mengulangi penyangkalan Ravi,” kata Rio Summers, seorang wakil produser media global RZIM dan asisten eksekutif Ramsden sebelum ia menjadi presiden. “Hati saya rindu melihat dewan dan pimpinan RZIM bertobat secara terbuka.”

Dalam pernyataannya pada hari Selasa, Davis bersedia mengakui bahwa dia dan orang-orang lain dalam kepemimpinan telah melakukan kesalahan. Ia mengatakan mereka mempercayai Zacharias ketika dia menyangkal semua tuduhan, dan mereka tidak mengajukan beberapa pertanyaan sulit yang seharusnya mereka ajukan.

“Saya pikir saya dan lainnya, tanpa sadar, mengharapkan Ravi menjadi lebih dari sekedar manusia,” tulis Davis. “Kami percaya bahwa Tuhan telah memberinya talenta yang unik, membangunnya untuk hidup ini, tanpa pernah melihat adanya keretakan, kerentanan, dan sisi gelap.”

Menurut Davis, “kami lupa bahwa dia hanyalah seorang pria, karena dia tampak seperti orang yang luar biasa. Dan sementara dalam banyak hal dia memang luar biasa, sekarang kami belajar bahwa dia adalah manusia dengan kekurangan yang sangat nyata.”

Menghadapi tekanan internal yang meningkat, para pemimpin mulai membahas masa untuk berdoa dan berpuasa untuk mengantisipasi laporan akhir. Davis mengirim email internal kepada staf RZIM pada pertengahan Desember, berjanji untuk merilis laporan lengkap setelah selesai dan mendesak semua orang untuk bersabar sampai selesai.

Pilihan antara mengubah citra dan pertobatan

Ramsden juga mengatakan kepada anggota staf bahwa dia tidak akan menutupi bukti kesalahan Zacharias, menurut catatan dari beberapa pertemuan. Sebelum laporan sementara mengatakan ada bukti substansial dari pelecehan seksual, Ramsden berspekulasi tentang kemungkinan konspirasi, menunjukkan bahwa CT mungkin telah memalsukan korban pelecehan atau bahwa ada blogger ateis yang mungkin telah membayar para wanita tersebut dan melatih mereka untuk berbohong. Meski demikian, ia juga mengatakan bahwa jika penyelidikan membuktikan tuduhan terburuk itu benar, itu tidak akan berakibat fatal bagi lembaga. RZIM jelas mengutuk perbuatan tidak senonoh tersebut dan melangkah maju.

Daniel Gilman, seorang pembicara RZIM yang berbasis di Kanada, mengatakan kepada CT akan keprihatinannya adalah bahwa lembaga ini hanya akan mengubah citra tetapi tidak bertobat.

“Ketika saya mulai berpikir, Dia mungkin bersalah, saya ingin tahu, bagaimana saya bisa mengungkap kebenaran dan tidak menjadi bagian dari masalah,” kata Gilman. “Saya ingin kami bertanya, ‘Apa yang harus dilakukan RZIM untuk benar-benar bertobat?’”

Gilman, Allberry, dan lainnya telah meminta nasihat dari Rachael Denhollander, advokat dan penulis What Is a Girl Worth?. Mereka telah mendesak para pemimpin RZIM agar membawa Denhollander untuk berkonsultasi tentang tanggapan lembaga pelayanan itu terhadap laporan tersebut dan mengambil langkah lain untuk mengkomunikasikan komitmen yang kuat kepada para korban pelecehan seksual.

Gilman juga telah meminta RZIM untuk membuat pernyataan yang jelas bahwa tuduhan itu tidak batal jika orang-orang melapor setelah orang yang mereka tuduh telah meninggal, karena banyak korban tidak merasa aman sampai saat itu. Tuduhan juga tidak didiskreditkan walaupun si penuduh tetap anonim, katanya.

Twitter @DanielGilmanHQ Kesaksian saksi mata dari wanita yang terpinggirkan tentang seorang pria yang tidak dapat ditanyai adalah inti dari kasus kebangkitan Yesus. Jika kesaksian seperti ini bisa dipercaya, saya harus percaya tuduhan spa terhadap @RaviZacharias.

“Jika proses kami terlihat seperti melindungi Ravi, maka mereka yang memiliki pengaruh dalam pelayanan Kristen dan gereja-gereja, yang melakukan pelecehan seksual terhadap orang-orang yang rentan akan melihat, bahwa mereka dapat lolos begitu saja,” kata Gilman.

Beberapa rekan tim telah meminta agar RZIM memanggil korban lain untuk melapor—dan menjanjikan perlindungan bagi siapa pun yang melakukannya.

“RZIM belum mendapatkan kredibilitas dari para korban,” kata Weitnauer. “Saya berpendapat bahwa jika korban tidak mau berbicara dengan para penyidik, itu akan berdampak buruk bagi RZIM. Itu tidak merugikan kredibilitas mereka. Itu menyerang kredibilitas kami.”

Saran dan rekomendasi tidak diterima dengan baik. Menurut Allberry, telah terjadi "penghindaran, informasi yang salah, dan intimidasi.” Gilman mengajukan pertanyaan tentang bagaimana penyangkalan awal RZIM telah merendahkan korban pelecehan seksual, dan ia diberitahu oleh penyelianya bahwa dia harus mempertimbangkan kembali apakah RZIM masih cocok untuknya. Baker-Hytch menulis surat dan didesak untuk merevisi surat itu atau mengubahnya sebelum akhirnya bocor kepada Roys, yang memposting surat itu secara daring.

Baker-Hytch mengatakan bahwa sebelum pengumuman yang diumumkan sebelum Natal, ada “rasa ketidakberdayaan yang berkembang” di antara anggota-anggota tim yang merasa pertanyaan mereka tidak dijawab atau kekhawatiran mereka tidak ditanggapi dengan serius. Sebagian besar tanggapan tampaknya hanya bermaksud menghindari tanggung jawab.

“Saya tidak terpikir ada yang akan berpikir secara sadar di pikiran mereka, Oh, reputasi Ravi lebih penting daripada korban pelecehan seksual,” kata Baker-Hytch, “tetapi saya pikir itulah kesan yang diciptakan dari kata-kata dan tindakan para pemimpin itu."

Permohonan untuk bersabar

Pimpinan RZIM, untuk hal ini, telah meminta lebih banyak waktu untuk melakukan hal yang benar. Laporan sementara investigasi telah dirilis sebagian sebagai janji transparansi di masa mendatang.

“Kami … mengantisipasi bahwa penyelidikan ini akan menjawab banyak pertanyaan dan kekhawatiran yang diajukan para anggota tim,” tulis Davis dalam email kepada semua staf sebelum pengumuman publik pada 23 Desember, “dan kami berkomitmen untuk membahas hal ini dengan Anda pada waktu yang tepat, setelah penyelidikan selesai.”

Rekan satu tim yang mendorong akuntabilitas lebih lanjut, terkejut dan merasa dikuatkan ketika melihat bahwa RZIM secara resmi mengakui tuduhan-tuduhan itu kredibel, walaupun tetap optimis secara hati-hati tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Meskipun bersyukur bahwa lembaga tidak akan mengeluarkan lebih banyak penyangkalan—dan bahwa mereka tidak akan dialihkan pada pernyataan yang mengabaikan tuduhan yang tak terkendali—mereka masih mendesak RZIM untuk berkomitmen pada tanggung jawab korporat dan perubahan kelembagaan yang serius.

Beberapa rekan tim telah menyarankan para pemimpin dan anggota dewan perlu diberhentikan, lembaga perlu menjauhkan diri dari anggota keluarga Zacharias yang masih hidup, dan RZIM harus menawarkan kompensasi finansial kepada para korban Zacharias. Bagi mereka, mengakui kredibilitas tuduhan dan membuat laporan investigasi publik hanyalah sebuah permulaan.

“Hari ini adalah pembenaran dan pengingat untuk melanjutkan pengejaran kami akan kebenaran,” kata Summers setelah pernyataan 23 Desember. “Berita ini datang terlambat untuk para korban dan ini adalah hal yang saya akan sesali selamanya.”

Penyelidik Miller & Martin masih mewawancarai orang-orang dan mencari petunjuk-petunjuk. Laporan akhir diharapkan selesai dalam beberapa bulan ke depan.

Diterjemahkan oleh: David Alexander Aden

[ This article is also available in English. See all of our Indonesian (Bahasa Indonesia) coverage. ]

November
Support Our Work

Subscribe to CT for less than $4.25/month

Read These Next

close